Jarak Aman Berkendara Mobil, Begini Cara Mengetahuinya

Juli 2nd, 2019 by Mada Prastya

Salah satu hal penting yang perlu dipahami ketika berkendara di jalan raya ialah menjaga jarak aman dengan kendaraan lain. Tujuannya, apalagi agar tak terjadi tabrakan. Untuk itu, kali ini kita akan melihat cara jaga jarak aman berkendara mobil yang dapat dijadikan pedoman saat terjun ke jalan raya.

Tak jarang kita mendengar kasus kecelakaan yang terjadi dengan melibatkan sejumlah kendaraan. Penyebab paling umum untuk kasus seperti ini ialah mobil melaju terlalu dekat dengan mobil lainnya. Sehingga, tak waktu dan ruang yang cukup menghindari benturan. Kasus seperti ini sebenarnya mungkin saja dihindari jika sebelumnya salah satu mobil menjaga jarak.

Untuk melakukannya, ada dua istilah yang perlu dipahami pemilik mobil, yaitu jarak minimal dan jarak aman.

Definisi jarak minimal dan jarak aman berkendara

Jarak Aman Berkendara

Ilustrasi jarak minimal dan jarak aman berkendara. (Foto: Kemenhub Instagram)

Jarak minimal berkendara

Berdasarkan informasi yang diberikan oleh Kementerian Perhubungan lewat akun media sosialnya, jarak minimal ialah jarak paling dekat antara satu mobil dengan mobil lainnya. Jarak ini tidak boleh dilewati atau diisi kendaraan lain. Penting diingat bahwa jarak minimal belum tentu aman. Pemilik mobil mesti hati-hati apabila mobil di depannya melakukan pengereman mendadak.

Tergantung kecepatan mobil, inilah jarak minimal antara satu mobil dengan mobil lainnya:

  • 30 km perjam: 15 meter
  • 40 km perjam: 20 meter
  • 50 km perjam: 25 meter
  • 60 km perjam: 40 meter
  • 70 km perjam: 50 meter
  • 80 km perjam: 60 meter
  • 90 km perjam: 70 meter
  • 100 km perjam: 80 meter

Jarak aman berkendara

Sedangkan, jarak aman berkendara ialah jarak paling direkomendasikan. Terutama ketika berkendara di kondisi cuaca buruk, contohnya hujan. Alasannya, mobil membutuhkan jarak lebih jauh untuk bisa berhenti dengan sempurna ketika melakukan pengereman di jalan basah. Untuk melihat jarak aman yang direkomendasikan, Anda bisa simak daftarnya di bawah ini:

  • 30 km perjam: 30 meter
  • 40 km perjam: 40 meter
  • 50 km perjam: 50 meter
  • 60 km perjam: 60 meter
  • 70 km perjam: 70 meter
  • 80 km perjam: 80 meter
  • 90 km perjam: 90 meter
  • 100 km perjam: 100 meter

Jaga jarak aman berkendara mobil dengan hitungan detik

Teorinya jarak minimal dan jarak aman memang terlihat mudah. Namun, pada kenyataannya mungkin banyak pengendara mobil yang kesulitan menentukan jarak dengan kendaraan di depannya ketika sedang berada di balik kemudi.

Alternatifnya ialah menjaga jarak aman berkendara dengan menggunakan pedoman hitungan detik. Dengan cara ini, ibaratnya Anda memberi interval tiga detik dengan mobil yang berada di depan.

Untuk cara ini penerapannya sangat mudah. Anda bisa melakukannya dengan mencari benda statis yang berada di pinggir jalan sebagai patokan. Misalnya, rambu-rambu lalu lintas atau tiang listrik.

Kemudian Anda mulai berhitung tiga detik (seribu satu, seribu dua, seribu tiga) ketika ban belakang mobil yang berada di depan melewati objek tersebut. Idealnya, Anda akan melewati objek yang sama pada hitungan detik ketiga.

Jeda waktu tiga detik cukup bagi Anda untuk melakukan proses pengereman. Mulai dari mendeteksi ancaman di depan hingga memberi waktu bagi komponen pengereman mobil bekerja mengehentikan laju mobil.

Namun, pada kondisi cuaca buruk, seperti hujan lebat sangat disarankan bagi Anda untuk menambah jeda waktu tersebut.

Baca informasi menarik lainnya dari dunia otomotif hanya di blog CAROLINE.id.

Artikel menarik lainnya untuk Anda:

Banner - Caroline ID Mobil Anda Terjual Dalam Hitungan 24 Jam

Top